Cara Install Nginx di CentOS 6

Sejatinya Nginx diucapkan dengan “Engine-X” bukan “nging” walaupun begitu saya tetap suka mengucapkannya dengan Nging, soalnya lebih gimanaa gitu. Nginx merupakan Open Source reverse proxy server untuk HTTP, HTTPS, SMTP, POP3 dan Protokol IMAP, serta penyeimbang beban atau load balancer, HTTP cache dan Web Server. Proyek nginx dimulai dengan fokus yang kuat pada konkurensi tinggi, kinerja tinggi dan penggunaan memori yang rendah.

Tutorial Cara Install Nginx di CentOS 6

1. Add Epel Repository

Karena nginx tidak tersedia di repository CentOS 6 maka kita akan menambahkan repo dari epel. Berikut cara untuk menambahkan epel repository, disesuaikan dengan versi centOS yang digunakan:

RHEL/CentOS 6 32-Bit

wget http://download.fedoraproject.org/pub/epel/6/i386/epel-release-6-8.noarch.rpm
rpm -ivh epel-release-6-8.noarch.rpm

Untuk RHEL/CentOS 6 64-Bit

wget http://download.fedoraproject.org/pub/epel/6/x86_64/epel-release-6-8.noarch.rpm
rpm -ivh epel-release-6-8.noarch.rpm

2. Remove HTTPD

Pada Linux CentOS 6 default sudah terinstall httpd server, tapi kita akan menggunakan nginx untuk itu hapus httpd agar tidak bentrok dengan nginx

yum remove httpd

Jika ada pertanyaan ketik huruf y kemudian enter.

3. Install Nginx

yum install nginx -y

4. Start Nginx

service nginx start

Setelah selesai pastikan nginx aktif ketika sistem reboot

chkconfig --levels 235 nginx on

5. Test

Buka broswer ketik IP VPS anda, jika berhasil akan ada tulisan nginx disana.

cara install nginx di centos

Catatanku:

Sedikit Curhat dulu ya gan siapa tahu bisa jadi bahan pertimbangan buat agan-agan yang nyubi seperti diri ini, Menurut saya entah Apache, Nginx, LiteSpeed semuanya bagus dan oke-oke saja tapi tentu beda jika agan udah master server. Tapi pada kasus berbeda tentu disesuaikan dengan kebutuhan saja, misalnya saya saya ingin belajar ngeblog / membuat website di localhost komputer pribadi, nah akankah saya ribet install nginx di PC? tentu tidak saya akan install Xampp atau Lampp saja, karena apache sudah cukup.

Begitu juga jika saya ingin membuat website komunitas di VPS yang anggotanya cuma puluhan orang atau website untuk curhat-curhatan ngitung-ngitung buat bikin backlink tentu saja saya lebih memilih Apache, karena konfigurasi apache tidak tidak serumit Nginx walaupun kenyataanya sama ribetnya bagi saya haha. BTW saya juga ingin bisa nginx, untuk itu apapaun itu saya ingin punya nginx di server saya untuk menjalankan blog saya maka dari itu tutorial ini sebagai catatan bagi saya pribadi khususnya dan teman-teman yang ingin belajar nginx pada umumnya (sekilas mirip ceramah).

Secara sederhana untuk masalah peforma web server nginx lebih unggul jika dibanding Apache. Nginx lebih cepat, hal ini diakui karena nginx lebih rendah dalam penggunaan memory dan nginx sangat dianjurkan untuk situs yang memakai VPS atau virtual Private server.

Referensi:
Nginx – Wikipedia
Apache VS Nginx
How to Install Linux, Nginx, MySQL, PHP LEMP Stack on CentOS 6